Sabar itu Tidak Terbatas, Begitupun Pahalanya Tidak Terbatas




Sabar adalah sebagian dari iman. Seseorang  yang tidak mampu bersabar, maka mudah melakukan kemaksiatan, kehidupan sosialnya diliputi dusta, berbagai sifat tak terpuji menghiasi perilakunya. Ia begitu kasar dan perangainya buruk. Allah Ta’ala berfirman:

“Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat. Dan sesusungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali kepada orang-orang yang khusyu. (Yaitu) mereka yakin bahwa mereka akan menemui Rabb-nya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya.” (QS. Al-Baqarah, 2: 45-46).

Imam Ibnu Katsir berkata, dalam firman-Nya ini, Allah swt memerintahkan hamba-Nya untuk meraih kebaikan di dunia dan di akhirat yang mereka dambakan, dengan cara menjadikan kesabaran dan shalat sebagai penolong.[1]

Sabar itu meliputi segalanya yang patut disabari. Yang paling utama dari kesabaran adalah sabar dalam menjalankan perintah-Nya dan menjauhi segala yang dilarang. Disinilah hakikat kesabaran, dan terhimpunnya segala kebaikan.

Imam Qurthubi Rahimahullah berkata, sabar atas penderitaan dan dalam ketaatan termasuk pendidikan jiwa dan pengekangannya dari hawa nafsu, serta mencegahnya dari berbagai tuntutannya. Ini merupakan akhlak para nabi dan orang-orang yang shalih.[2]

Yahya bin Al-Yaman berkata, “sabar adalah tidak mengandai-andaikan situasi, selain apa yang Allah karuniakan kepadamu, serta ridha terhadap apa yang Allah putuskan untukmu terkait dengan urusan dunia dan akhiratmu.”[3]

Ali bin Abu Thalib ra berkata, ‘Sabar itu sebagian dari iman seperti kepala yang merupakan bagian dari tubuh.”[4]

Imam Ath-Thabari berkata, alangkah benar (apa yang dikatakan oleh) Ali. Sebab iman adalah mengenal Allah dengan hati, menetapkan dengan lidah, dan mengerjakan dengan anggota tubuh. Maka barangsiapa yang tidak bersabar dalam melakukan perbuatan dengan anggota tubuhnya, sesungguhnya dia tidak berhak atas keimanannya—secara absolut. Dengan demikian, sabar dalam melaksanakan syari’at adalah seperti kepala yang merupakan bagian dari tubuh manusia, dimana manusia tidak akan pernah mencapai kesempurnaan kecuali dengan adanya kepala.”[5] 

 Allah Ta’ala berfirman:
“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (QS. Az-Zumar, 39: 10).

Kemudian Allah Ta’ala juga berfirman:
“Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: ‘Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah itu lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal shaleh, dan pahala itu tidak akan didapat, kecuali oleh orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Qashash: 80).

Allah Ta’ala menganjurkan kepada manusia, supaya memohon pertolongan kepada-Nya dengan sabar dan shalat. Sungguh sabar itu tidak ada batasnya. Sabar itu sabar terus sampai kita kembali kepada Allah Ta’ala. 

Oleh karena itu kesimpulannya adalah jika kita pernah berkata bahwa kesabaran saya sudah habis, karena suatu masalah. Bukan berarti anda mampu bersabar sampai batasan tertentu, tapi anda memang tidak cukup keimanan dan ketaqwaan untuk bersabar atas ujian itu. Untuk itu pertebalah keimanan kita dengan cara melatihnya, semisal berpuasa adalah salah satu cara melatih kesabaran.  Sabar dan pasrah itu beda. Pasrah itu kita hanya bisa menyerah karena tidak mampu berbuat apapun. Kalau sabar itu kita mampu berbuat ini itu tapi kita menahannya supaya tidak timbul keburukan yang lebih buruk dari masalah itu. 


wallahu'alam


[1] Sahih Tafsir Ibnu Katsir (Peniliti Syaikh Al-Mubarakfuri), (QS. Al-Baqarah, 2: 45-46). Jilid 2. Hal. 238.
[2]Al-Jami’li-Ahkaam Al-Quran, Imam Al-Qurthubi. QS. Al-Baqarah, 2; 45. Jilid 1, Hal. 818.
[3]Al-Jami’li-Ahkaam Al-Quran, Imam Al-Qurthubi. QS. Al-Baqarah, 2; 45. Jilid 1, Hal. 818.
[4]Al-Jami’li-Ahkaam Al-Quran, Imam Al-Qurthubi. QS. Al-Baqarah, 2; 45. Jilid 1, Hal. 818.
[5]Al-Jami’li-Ahkaam Al-Quran, Imam Al-Qurthubi. QS. Al-Baqarah, 2; 45. Jilid 1, Hal. 818.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

TANDA KIAMAT : ANAK SD JAMAN SEKARANG !! PUBER AWAL & RUSAK MORAL

DOWNLOAD GRATIS E-BOOK HADITS BULUGHUL MARAM (ARAB-INDO)

DOWNLOAD GRATIS EBOOK HADITS SHAHIH MUSLIM (ARAB-INDO)