Download Ebook Melumpuhkan Senjata Setan (Ibnul Qoyyim)


Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam mu- dah-mudahan senantiasa Allah karuniakan atas penutup dan nabi pa- ling mulia, Muhammad, juga atas segenap keluarga, para sahabat, para tabi'in dan tabi'it tabi'in serta para pengikut setianya hingga akhir zaman. Kitab yang ada di tangan pembaca ini adalah terjemahan dari karya monumental ulama besar yang terkenal dengan nama Ibnu Qayyim Al- Jauziyyah. Nama lengkap beliau adalah Muhammad bin Abi Bakr bin Ayyub bin Sa'd bin Haris Az-Zar'i Ad-Dimasyqi Al-Faqih Al-Ushuli Al- Mufassir An-Nahwi Al-Aris Syamsuddin Abu Abdillah Ibnu Qayyim Al- Jauziyyah. Dilahirkan pada tahun 691 H, dan Rahimahullah wafat pada akhir waktu isya', malam Kamis 13 Rajab 752 H. Beliau menguasai berbagai disiplin ilmu ke-Islaman. Pandai di bidang tafsir dan jarang yang menandinginya, demikian pula di bidang: Ushuluddin, Hadits, Fiqh, Istimbath (kesimpulan hukum), Ushul Fiqh, Bahasa Arab, Nahwu, Sya'ir, Ilmu Kalam, Ilmu Suluk dan sebagainya. Di samping sibuk menuntut dan menyebarkan ilmu, Ibnu Qayyim juga dikenal seorang pekerja keras, sangat tekun beribadah dan kuat sekali melakukan shalat, tahajud dan membaca Al-Qur'an, senantiasa berdzikir kepada Allah, rendah hati dalam pergaulan, tetapi amat keras dalam menentang berbagai kebatilan dan kezaliman.

Di antara lebih dari enam puluh enam karya beliau, kitab Ighatsatul Lahfan min Masyayidisy Syaithan ini -yang kitab aslinya terdiri lebih dari dua ribu halaman- termasuk karya beliau yang mendapat sambutan secara luar biasa di segenap penjuru dunia. la adalah karya yang amat baik dan bermanfaat, bahkan termasuk di antara karya terbaik yang pernah dilahirkan manusia. Mengingat begitu panjangnya pembahasan kitab ini, seorang ulama kontemporer, masih muda, sangat produktif dan dikenal karena ke- luasan ilmunya, Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid, dengan sangat hati- hati berinisiatif meringkas sekaligus memberinya catatan kaki, sampai kemudian terbitlah ringkasan itu menjadi sebuah kitab yang beliau beri "Kata. 'Pengantar. 'Penerjemah VII Tidak untuk tujuan komersil Maktabah Raudhatul Muhibbin judul Mawaridul Aman Al-Muntaqa min Ighatsatul Lahfan min Masya- yidisy Syaithan. Ia berisikan inti serta pilihan-pilihan dari kandungan kitab aslinya. Jika kitab Ighatsatul Lahfan min Masyayidisy Syaithan itu diibaratkan lautan yang menyimpan begitu banyak kekayaan, maka Mawaridul Aman Al-Muntaqa min Ighatsatul Lahfan min Masyayidisy Syaithan adalah kumpulan mutiara-mutiaranya. Dengan begitu lengkaplah daya tarik kitab ini, padahal hanya dengan menyebut nama pengarangnya saja, Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah, para ulama dan penuntut ilmu sudah serta-merta akan memburunya untuk mengobati dahaga ilmu mereka.

Apakah lagi jika ia termasuk karya ter- baiknya dan disajikan dalam ringkasan, sehingga runutan bahasan demi bahasan benar-benar laksana untaian mutiara mutu manikam. Dan itulah yang kemudian saya terjemahkan dengan judul Melum- puhkan Senjata Syetan. Sungguh suatu kesyukuran dan kehormatan tersendiri bisa menghadirkan terjemahan kitab ini ke hadapan pembaca. Karena di samping kitab aslinya merupakan karya besar, ia juga sarat dengan manfaat bagi kaum Muslimin. Selain itu, penerjemah juga me- manjatkan puji syukur kepada Allah, di mana saat kunjungan editor kitab ini, Syaikh Ali Hasan bin Abdul Hamid ke Indonesia pada tahun 1995, penerjemah sempat mengikuti majlis ilmunya, beliau menyampaikan salam dari syaikhnya -setelah sebelumnya beliau menghubungi via tele- pon-, seorang ahli hadits kontemporer, Syaikh Nashiruddin Al-Albani. "Syaikh berkali-kali menyampaikan salam bagi segenap ikhwah di In- donesia", kata beliau.

 Dan alhamdulillah, tiga tahun kemudian hubungan batin itu terajut kembali, meski hanya dengan mediasi karya. Terus terang, meski telah menerjemahkan lebih dari lima puluh judul buku, kami tetap ekstra hati-hati dalam menerjemahkan karya besar ini. Meskipun demikian, kami yakin masih akan ada saja keku- rangan-kekurangan dan kesalahan-kesalahan dalam penerjemahan ini. Maka dengan rendah hati dan lapang dada kami mengharapkan tegur sapa dan kritik membangun dari para pembaca yang budiman. Akhirnya, kepada Allahlah kita kembalikan segala urusan. Dan semoga kitab ini ikut membimbing kita menuju keridhaan-Nya. Amin.

 Jakarta, 4 Dzulhijjah 1418 H. 1 April 1998 M. Ainul Haris Umar Arifin Thayib, Lc.



atau

Komentar

Postingan populer dari blog ini

TANDA KIAMAT : ANAK SD JAMAN SEKARANG !! PUBER AWAL & RUSAK MORAL

DOWNLOAD GRATIS E-BOOK HADITS BULUGHUL MARAM (ARAB-INDO)

DOWNLOAD GRATIS EBOOK HADITS SHAHIH MUSLIM (ARAB-INDO)